Menu

Mode Gelap

Nasional

Hilal Belum Terlihat, 1 Ramadhan 1445 H Ditetapkan Selasa 12 Maret 2024

badge-check


					Ilustrasi pemantauan hilal untuk menentukan awal Ramadhan. Foto : Kemenag Perbesar

Ilustrasi pemantauan hilal untuk menentukan awal Ramadhan. Foto : Kemenag

kurawalmedia.com, Jakarta– Pemerintah melalui Kementerian Agama atau Kemenag menetapkan 1 Ramadhan 1445 H jatuh pada hari Selasa, 12 Maret 2024. 

“Sidang Isbat secara mufakat menetapkan 1 Ramadan 1445 H jaruh pada Selasa, 12 Maret 2024 M,” ujar Menag, Yagut Cholil Qoumas dalam konferensi pers yang digelar usai Sidang Isbat Penetapan 1 Ramadan 1445 H. 

Menurut Menag, sidang menyepakati keputusan tersebut karena dua hal. Pertama, setelah mendengar paparan Tim Hisab Rukyat Kemenag yang menyatakan tinggi hilal di seluruh Indonesia di berada di atas ufuk.

“Ketinggiannya antara – 0° 20‘ 01“ (-0,33°) sampai dengan 0° 50‘ 01“ (0,83°). Dengan sudut elongasi antara 2 derajat 15 menit 53 detik sampai dengan 2 derajat 35 menit 15 detik,” ujar Menag. 

Artinya, secara hisab posisi hilal di Indonesia saat sidang isbat awal Ramadan 1445 H, belum memenuhi kriteria baru yang ditetapkan MABIMS (Menteri Agama Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, dan Singapura). 

Diketahui, pada 2021 Menteri Agama anggota MABIMS menyepakati kriteria baru yaitu tinggi hilal 3 derajat dan elongasi 6,4 derajat.

Dengan posisi demikian, lanjut Menag, maka secara astronomis atau hisab, hilal tidak dimungkinkan untuk dilihat. Hal ini selanjutnya terkonfirmasi oleh pernyataan para perukyah yang diturunkan Kemenag.

Pada tahun ini, rukyah dilaksanakan Kemenag di 134 titik di Indonesia. Namun tidak ada satu pun perukyah dapat melihat hilal.

Karena dua alasan tersebut, Sidang Isbat menyepakati untuk mengistikmalkan (menyempurnakan) bulan Syakban menjadi 30 hari sehingga 1 Ramadan 1445 H jatuh pada hari Selasa, 12 Maret 2024.

“Dengan penetapan ini, kami berharap seluruh umat Islam dapat menjalankan ibadah puasa dengan penuh kekhusyukan,” tutur Menag.

Menanggapi adanya perbedaan penetapan awal Ramadan di masyarakat, Menag menyatakan ini merupakan hal yang wajar dan jangan sampai mengganggu ukhuwah atau persaudaraan. 

“Ada perbedaan itu lumrah. Tetap saling menghormati dan menjunjung tinggi nilai toleransi sehingga tercipta suasana kondusif,” sambung Menag.

Sidang Isbat 1 Ramadan 1445 H ini digelar secara luring dan dihadiri perwakilan ormas Islam, perwakilan Duta Besar negara sahabat, Tim Hisab Rukyat Kemenag, serta para pejabat Eselon I dan II Kementerian Agama.(*) 

Editor : Jar

Facebook Comments Box

Baca Lainnya

Flyover Melayu Kota Piring Tanjungpinang Dibangun Tahun Depan

22 Juli 2024 - 09:28 WIB

Flyover Melayu Kota Piring Tanjungpinang Dibangun Tahun Depan

Layanan Khusus TIKI TIREX, Memberi Kenyamanan Maksimal untuk Pecinta Reptil

20 Juli 2024 - 16:10 WIB

Layanan Khusus TIKI TIREX, Memberi Kenyamanan Maksimal untuk Pecinta Reptil

Bank Sampah Kuantan Bersih Tanjungpinang Raih Penghargaan Nasional

19 Juli 2024 - 22:21 WIB

Bank Sampah Kuantan Bersih Tanjungpinang Raih Penghargaan Nasional

Perubahan Watimpres, Menjadi “DPA” Sesuai UUD 1945

18 Juli 2024 - 21:34 WIB

Guru Besar Unpak Bogor

Lanud RHF Tanjungpinang Gelar Karya Bakti Kebersihan

16 Juli 2024 - 09:31 WIB

Lanud RHF Tanjungpinang Gelar Karya Bakti Kebersihan
Trending di Metropolis